Selasa,  07 February 2023

Waspada, Inflasi November Sudah Naik 0.18 %

RN/NS
Waspada, Inflasi November Sudah Naik 0.18 %
Ilustrasi

RN - Inflasi pada November 2022 naik 0,18 persen. Data ini diungkap Bank Indonesia (BI). 

Inflasi disebabkan beberapa faktor. Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono menyampaikan hal tersebut berdasarkan hasil pemantauan BI pada akhir bulan ini.

"Berdasarkan Survei Pemantauan Harga pada minggu keempat November 2022, perkembangan harga sampai dengan minggu keempat November 2022 diperkirakan terjadi inflasi sebesar 0,18 persen (mtm)," katanya dalam keterangan pers akhir pekan ini.

BERITA TERKAIT :
Kisah Inspiratif Mahasiswi Farmasi Yang Sukses Jadi Content Creator
Nahas, Mata WAGs Seksi Manchester United Ini Nyaris Buta

Komoditas utama penyumbang inflasi November 2022 sampai dengan minggu ke empat yaitu telur ayam ras dan tomat masing-masing sebesar 0,03 persen (mtm), daging ayam ras, air kemasan, emas perhiasan, dan rokok kretek filter masing-masing sebesar 0,02 persen (mtm), tempe, jeruk, sawi hijau, tahu mentah, beras, dan minyak goreng masing-masing sebesar 0,01 persen (mtm).  

Sementara itu, sejumlah komoditas yang menyumbang deflasi pada periode ini yaitu cabai merah sebesar -0,09 persen (mtm), cabai rawit sebesar -0,03 persen (mtm), serta bawang putih dan angkutan udara masing-masing sebesar -0,01 persen (mtm).

Bank Indonesia terus memperkuat koordinasi dengan Pemerintah dan otoritas terkait serta mengoptimalkan strategi bauran kebijakan untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan guna mendukung pemulihan ekonomi lebih lanjut.

#Inflasi   #BI   #Ekonomi