Rabu,  28 February 2024

Jokowi Meradang

Impor Pakaian Bekasi Mau Dibasmi, Pedagang Pasar Senen 'Tekor' 

RN/NS
Impor Pakaian Bekasi Mau Dibasmi, Pedagang Pasar Senen 'Tekor' 
Ilustrasi

RN - Intruksi Presiden Joko Widodo (Jokowi) soal impor pakaian bekas bisa berdampak pada nasib pedagang. Sebab, pakian bekas saat ini sedang trending dan diburu masyarakat.

Pedagang pakaian bekas di kawasan Pasar Senen mengaku, jika razia dilakukan tanpa melihat akar masalah maka yang rugi adalah rakyat kecil. "Kami  bisa rugi ini, kenapa juga kami dimusuhi," keluhnya kepada wartawan, Kamis (16/3).

Pedagang yang namanya enggan disebutkan itu mengaku, saat ini banyak pedagang sudah menyetok barang untuk lebaran. "Kan kami tidak ganggung orang, kami ini pedagang kecil lho, mana sudah stok barang buat Lebaran," akunya.

BERITA TERKAIT :
Dapat Tambahan Bintang Dari Jokowi, Prabowo Makin Kinclong Aja...
Efek Pertemuan Petinggi Nasdem dengan Presiden Jokowi, Pengamat Sebut Hak Angket DPR Bisa Kandas di Tengah Jalan

Jokowi menyebut kalau impor pakaian bekas mengganggu industri dalam negeri.

Jokowi memerintahkan jajarannya untuk segera mencari sebab dan mengatasi masalah itu.

"Sudah saya perintahkan untuk mencari betul dan sehari dua hari sudah banyak yang ketemu. Itu mengganggu industri tekstil di dalam negeri. Sangat mengganggu. Yang namanya impor pakaian bekas mengganggu," ujar Jokowi saat menghadiri Pembukaan Business Matching Produk Dalam Negeri, Rabu (15/3).

Masalah impor pakaian bekas belakangan ini memang mengemuka. Masalah itu juga membuat aparat kepolisian turun tangan.

Bareskrim Polri telah berkoordinasi dengan Kementerian Perdagangan terkait penindakan praktik impor pakaian bekas alias thrift.

"Hari ini, Selasa (14/3/2023), Bareskrim Polri melakukan koordinasi dengan Kementerian Perdagangan tentunya terkait dengan penindakan praktik bisnis pakaian bekas impor atau thrifting dan upaya ini tentu akan menyesuaikan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku," ujar Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol. Ahmad Ramadhan di Jakarta seperti dikutip dari tribratanews.polri.go.id.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki sebelumnya menyatakan bisnis pakaian bekas atau thrift shop telah mengancam pelaku UMKM.

Pihaknya merujuk pada Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 40 Tahun 2022 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 18 Tahun 2021 tentang Barang Dilarang Ekspor dan Barang Dilarang Impor, bisnis barang bekas, utamanya pakaian, telah diatur sebagai barang yang dilarang untuk diimpor.

Ia lantas meminta Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan untuk menertibkan hal ini. Teten berharap DJBC intensif melakukan penindakan terhadap impor baju bekas di jalur-jalur tikus maupun pelabuhan kecil. Ia menyebut perdagangan baju bekas adalah tindakan ilegal, meski masih sulit dihentikan.

"Sebenarnya tidak sulit karena sudah kami investigasi, selain lewat medsos (media sosial), ada di Pasar Senen, Gedebage, dan Pasar Baru. Dari situ kan lebih mudah diidentifikasi siapa importirnya," ucap Teten.

Menurutnya jika usaha thrifting pakaian impor ilegal terus berlangsung, maka jumlah pengangguran bakal bertambah imbas kurangnya peminat produk dalam negeri. Lebih lanjut, hal ini bakal berdampak pada penurunan pertumbuhan industri pakaian dalam negeri.

Larangan impor pakaian bekas sendiri tertuang dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) No 40 Tahun 2022 tentang perubahan Permendag No 18 tahun 2021 tentang Barang Dilarang Ekspor dan Dilarang Impor.

Pada pasal 2 ayat 3 disebut bahwa barang dilarang impor, antara lain kantong bekas, karung bekas, dan pakaian bekas. Barang-barang bekas itu dilarang diimpor karena berdampak buruk bagi ekonomi domestik, terutama UMKM serta buruk untuk kesehatan penggunanya.