Rabu,  24 April 2024

Dukung Jakarta Kota Global, JIP Optimalkan SJUT Dari Telekomunikasi Hingga Air

RN/CR
Dukung Jakarta Kota Global, JIP Optimalkan SJUT Dari Telekomunikasi Hingga Air
-Ist

RN - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui PT Jakarta Infrastruktur Propertindo (JIP) terus mengoptimalkan sarana jaringan utilitas terpadu (SJUT) untuk mendukung Jakarta sebagai kota bisnis global.

Anak perusahaan dari PT Jakarta Propertindo atau Jakpro (Perseroda) ini mendapat disposisi penugasan Jakpro dari Pemprov DKI Jakarta untuk membangun SJUT sebagaimana Keputusan Gubernur (Kepgub).

"Waktu kami mulai membangun, hambatannya banyak sekali," ujar Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Utama PT JIP Ivan C Permana saat Balkoters Talk 2024 bertajuk 'Optimalisasi SJUT Menuju Jakarta Kota Global' yang digelar di Balai Kota DKI, Rabu (28/2/2024).

BERITA TERKAIT :
Wujudkan Jakarta Kota Global, Bank DKI Perluas Aksebilitas Layanan Perbankan Berbasis Digital
BUMD Jakarta Diminta Tingkatkan Sinergi Dukung Jakarta Global City

Ivan mengurai, pertama perseroan harus menentukan desain SJUT yang akan diterapkan. Kedua, JIP harus menentukan sasaran pengguna SJUT.

"Jadi yang pertama bangun di Mampang itu kurang besar, kurang ini, kurang itu. Jadi kami bangunnya saat itu berdasarkan asumsi," kata Ivan.

Menurut dia, ada beberapa proses dalam pemanfaatan SJUT. Tahap awal pihaknya membangun terlebih dahulu SJUT di bawah tanah, kedua operator memindahkan jaringan utilitasnya yang membentang di udara ke dalam tanah.

"Layanan internet yang tadinya on di atas udara lalu dipindahkan ke bawah, karena kalau kami putus begitu saja nanti layanannya terganggu," imbuhnya.

Selain itu, kata dia, desain yang dibuat pada saat awal 2020 dan 2021 itu belum maksimal, kemudian perseroan juga masih belajar membangun SJUT. Selanjutnya, belum ada operator yang mau memindahkan utilitasnya dari membentang di udara ke dalam tanah.

"Di satu sisi kami sudah keluar ongkos (pembangunan SJUT), desainnya sudah diperbaiki, tapi nggak ada yang masuk. Dampaknya adalah kami kehabisan modal, untuk membangun 25 kilometer itu banyak keluar dari sisi dana maupun teknis, tapi revenue-nya (pendapatannya) nggak ada," jelasnya.

Ivan mengungkapkan, pada tahun 2019 lalu Pemprov DKI Jakarta mengeluarkan Peraturan Gubernur (Pergub) yang menugaskan Jakpro dan Perumda Pembangunan Sarana Jaya untuk melaksanakan SJUT. Kemudian pada Mei 2021, Pemprov DKI mengeluarkan Kepgub sebagai tindaklanjut dari Pergub tersebut yang menginstruksikan Jakpro membangun 115 kilometer SJUT di Jakarta Timur dan Jakarta Selatan, sedangkan Sarana Jaya 100 kilometer di Jakarta Pusat dan Jakarta Barat.

"Sayangnya, di dalam Pergub disebutkan bahwa waktu pembangunan adalah dua tahun sejak Kepgub diterbitkan. Jadi dua tahunnya di Mei 2023. Jadi itulah yang menjadi review pemprov, bagaimana? Kami jawab, pak waktu itu kami masih belajar, bagaimana membangun SJUT yang benar," tuturnya.

Diketahui, Jakpro mendapatkan penugasan membangun SJUT sepanjang 115 kilometer selama dua tahun, namun realisasinya hanya 25 kilometer. Penugasan ini tertuang dalam Kepgub DKI Jakarta Nomor 645 Tahun 2021 tentang Perubahan Atas Kepgub Nomor 1016 Tahun 2020 tentang Penunjukan Lokasi Penyelenggaraan Sarana Jaringan Utilitas Terpadu oleh Perseroan Terbatas.

"SJUT adalah jaringan yang nantinya dilewati oleh utilitas fasilitas kota, secara definisi utilitas itu ada empat. Pertama ada listrik, kedua air, ketiga gas dan keempat telekomunikasi atau internet," ucapnya.

Secara terpisah Direktur Utama Perumda PAM Jaya, Arief Nasrudin mengakui revitalisasi pipa air bersih saat ini belum terintegrasi dengan SJUT. Pihaknya mendukung penuh pengoptimalan SJUT ini untuk dimanfaatkan oleh jaringan perpipaan PAM Jaya. 

"Belum. Tapi seharusnya bisa masuk SJUT. Harusnya sih bisa diintegrasikan oleh  Pemprov DKI. Waktu itu sempat ada pembahasan mengenai hal ini, cuma belum diputuskan," kata Arief.

Sementara itu Senior Manager PLN Icon Plus SBU Jakarta, Enrico H Batubara menambahkan, pihaknya telah merampungkan pemindahan jaringan internet di lima lokasi, dan lima lokasi lagi dalam proses pemindahan. Untuk kabel yang sudah dipindahkan berada di Jalan Wolter Mongonsidi, Jalan Suryo, Jalan Cikajang dan Jalan Mampang Prapatan.

Sedangkan jaringan kabel yang dalam proses pemindahan ke dalam tanah berada di Jalan Pattimura, Jalan Senopati, Jalan Gunawarman, Jalan Trunojoyo, dan Jalan Hasanuddin. "Totalnya sudah ada 72 kilometer yang sesuai dengan roadmap dari Jakpro," imbuhnya.

Berdasarkan data yang dia punya, ada 44 lokasi dengan panjang 60.394 meter kabel yang sudah dipindah pada tahun 2023. Hingga 2024 ini, jumlah kabel yang dipindah bertambah menjadi 48 lokasi dengan panjang 64.117 meter.

"Jadi yang ingin disampaikan dari apa yang kami lakukan selama tahun lalu dan tahun ini adalah, semua nilainya sama dengan 6.600 sambungan internet rumah iconnect," jelasnya.

#Jakpro   #Global   #JIP