Sabtu,  20 August 2022

OPINI

Jet Tempur China 'Provokasi' Taiwan, Akankah Perang Seperti Rusia Vs Ukraina? 

NS/RN
Jet Tempur China 'Provokasi' Taiwan, Akankah Perang Seperti Rusia Vs Ukraina? 

RN - China dan Taiwan panas lagi. Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan Angkatan Udara Taiwan bergegas pada Jumat (6/5/2022) untuk memperingatkan 18 pesawat China yang memasuki zona pertahanan udaranya. 

Ini adalah bagian dari apa yang merupakan pola serangan reguler yang membuat marah pemerintah di Taipei.

Kementerian tersebut mengatakan misi terbaru termasuk enam pesawat tempur J-11 dan enam J-16 China serta dua pembom H-6.

BERITA TERKAIT :
Taiwan Memanas, Kemlu dan KDEI Mesti Bersiap Diri
Kereta Cepat Jakarta Bandung Ditambal APBN, RI Bisa Terperangkap Seperti Sri Lanka

Pesawat pengebom tersebut, didampingi oleh pesawat anti-kapal selam Y-8, terbang ke selatan Taiwan melalui Selat Bashi yang memisahkan pulau itu dari Filipina.

Menurut peta kementerian, pesawat lainnya terbang di atas area di timur laut Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan di ujung atas Laut Cina Selatan.

Kementerian mengatakan tentara Taiwan dikirim untuk memperingatkan pesawat China dan rudal pertahanan udara dikerahkan untuk memantau kegiatan.

Tidak ada tembakan yang dilepaskan dan pesawat China tidak terbang di wilayah udara Taiwan, tetapi di Zona Identifikasi Pertahanan Udara, area yang lebih luas dipantau dan patroli Taiwan yang bertindak untuk memberikan lebih banyak waktu untuk menanggapi setiap ancaman.

Taiwan, yang diklaim oleh China sebagai wilayahnya sendiri, telah mengeluhkan misi serupa yang berulang kali dilakukan oleh pesawat China, yang telah menjadi kejadian umum selama dua tahun terakhir ini.

Taiwan saat ini dalam keadaan siaga tinggi karena kekhawatiran China dapat menggunakan invasi Rusia ke Ukraina untuk membuat langkah militer serupa di pulau itu, meskipun pemerintah Taipei belum melaporkan tanda-tanda bahwa Beijing akan menyerang.

Jumlah pesawat yang terlibat jauh dari serangan skala besar terakhir, yakni 39 pesawat China pada 23 Januari lalu, dan sejak itu, fly-bys semacam itu dilakukan dengan pesawat yang jauh lebih sedikit.

Tidak ada komentar langsung dari Kementerian Pertahanan China. China telah menggambarkan misi sebelumnya seperti untuk mempertahankan kedaulatan negara dan untuk melawan "kolusi" dengan pasukan asing - referensi terselubung untuk dukungan AS untuk Taiwan.

Jepang minggu ini melaporkan delapan kapal angkatan laut China, termasuk sebuah kapal induk, melintas di antara pulau-pulau di rantai Okinawa selatan Jepang, ke timur laut Taiwan.

China tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya, dan Selat Taiwan tetap menjadi ‘titik panas’ militer yang berpotensi berbahaya.

Konflik Panjang 

Hubungan antara China dan Taiwan adalah inti dari konflik panjang. Hal ini adalah masalah reunifikasi.

Presiden China Xi Jinping mengatakan penyatuan kembali dengan Taiwan harus dipenuhi dan tidak mengesampingkan kemungkinan penggunaan kekuatan untuk mencapai hal ini.

China melihat Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai "provinsi yang memisahkan diri" di mana pada akhirnya akan menjadi bagian dari negara RRC lagi.

Namun, Taiwan melihat dirinya sebagai negara merdeka, dengan konstitusinya sendiri dan para pemimpin yang dipilih secara demokratis. Taiwan adalah sebuah pulau, kira-kira 160 km dari pantai tenggara China.

Taiwan berada apa yang disebut "rantai pulau pertama", yang masuk daftar wilayah sahabat Amerika Serikat yang penting bagi kebijakan luar negeri AS.

Beberapa pakar militer dari Barat menganalisis, jika China mengambil alih Taiwan maka akan lebih bebas untuk memproyeksikan kekuatan di kawasan Pasifik barat dan bahkan mungkin mengancam pangkalan militer AS terluar di Guam dan Hawaii.

Perpecahan antara keduanya terjadi setelah Perang Dunia Kedua, ketika ada pertempuran di daratan China antara pasukan pemerintah nasionalis dan Partai Komunis China.

Komunis menang pada tahun 1949, dan pemimpin mereka, Mao Zedong, mengambil kendali di Beijing. Sementara itu, partai nasionalis - yang dikenal sebagai Kuomintang - melarikan diri ke Taiwan di dekatnya.

Chiang Kai-shek melarikan diri ke Taiwan setelah dikalahkan oleh komunis pada tahun 1949. Saat ini, hanya 13 negara (ditambah Vatikan) yang mengakui Taiwan sebagai negara berdaulat.

China memberikan tekanan diplomatik yang cukup besar pada negara-negara lain untuk tidak mengakui Taiwan, atau untuk melakukan apa pun yang menyiratkan pengakuan.

Menteri pertahanan Taiwan mengatakan hubungan dengan China saat ini adalah yang terburuk selama 40 tahun.

Sementara China membelanjakan lebih dari negara mana pun kecuali AS untuk pertahanan dan dapat mengerahkan sejumlah besar kemampuan, mulai dari kekuatan angkatan laut, teknologi rudal, pesawat terbang, hingga serangan dunia maya.

Sebagian besar kekuatan militer China difokuskan di tempat lain tetapi, dalam hal keseluruhan personel tugas aktif misalnya, ada ketidakseimbangan besar antara kedua belah pihak. Saat ini ada sekitar 2 juta militer China sedangkan Taiwan hanya 170 ribu.