Minggu,  14 July 2024

Anies Diperiksa 11 Jam, Pakar Hukum Pidana: Sinyal Kuat KPK Bakal Tetapkan Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Formula E

RN/CR
Anies Diperiksa 11 Jam, Pakar Hukum Pidana: Sinyal Kuat KPK Bakal Tetapkan Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Formula E
Gimmick Anies Baswedan usai diperiksa KPK 11 jam terkait dugaan kaisus korupsi Formula E -Net

RN - Pakar Hukum Pidana Petrus Selestinus angkat bicara terkait pemeriksaan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan selama 11 jam oleh KPK.

Menurutnya, pemeriksaan 11 jam itu akan membuka kotak pandora korupsi Formula E, selanjutnya akan ada penetapan tersangka.

“Dengan adanya pemeriksaan selama 11 jam tersebut, Penyidik KPK sudah tentu mengantongi materi yang diperlukan untuk meningkatkan status pemeriksaan masuk ke tahap penyidikan,” ujarnya.

BERITA TERKAIT :
Sempat Dikabarkan Maju Jalur Independen, Bos RCM Cuma Gimmick Maju Pilbup Paluta?
Zafeera Jaket Store, Nikmati Prosesnya Syukuri Berkahnya

“Peningkatan status pemeriksaan sangat dimungkinkan. Bisa jadi dalam waktu dekat ini malah sudah ada penetapan tersangka,” tambahnya.

Terkait gimmick Anies Baswedan yang justru terkesan bungkam dan menyatakan bahwa hanya membantu KPK usai diperiksa KPK selama 11 jam.

Selestinus menyatakan, secara psichologis pemeriksaan 11 jam itu tentu saja menjadi tekanan berat bagi Anies Baswedan. 

Sebab, materi pemeriksaan sudah memasuki wilayah-wilayah rawan dan menentukan seberapa jauh keterlibatan pertamggungjawaban selaku Pengelola Keuangan Daerah dalam proyek Formula E.

Selestinus sangat yakin, pemeriksaan Anies Baswedan selama 11 jam sudah membuka kotak pandora, termasuk misteri kasus penyimpangan penggunaan anggaran APBD dalam Formula E.

“Lihat dan cermati komentar Ketua KPK Firli Bahuri bahwa lamanya pemeriksaan terhadap Anies Baswedan karena Anies Baswedan merupakan saksi yang mengetahui langsung, melihat langsung dan langsung mengelola dana yang diperuntukan bagi kegiatan Formula E. Dan ini tanda-tanda atau sinyal Anies Baswedan berpotensi menjadi tersangka kasus dugaan korupsi Formula E,” tandas Selestinus.