Selasa,  05 March 2024

TikTok Dilarang, Apakah AS Sedang Menghadang China

RN/NS
TikTok Dilarang, Apakah AS Sedang Menghadang China
Ilustrasi

RN - Amerika Serikat (AS) mulai mencurigai aplikasi TikTok. Dibeberapa negara bagian aplikasi video itu mulai dilarang.

Seperti Gubernur Montana Greg Gianforte. Pada Rabu (17/5/2023)  Greg menandatangani undang-undang untuk melarang TikTok milik China beroperasi di negara bagian itu.

Tujuannya untuk melindungi penduduk dari dugaan pengumpulan intelijen oleh China, menjadikannya negara bagian Amerika Serikat (AS)  pertama yang melarang aplikasi video pendek populer itu. .

BERITA TERKAIT :
Caleg Golkar Money Politik Masih Tidur Nyenyak, Bawaslu Kota Bekasi Kerjanya Apa?
Warga RW 13 Penjaringan Dapat Bantuan Beras 10 Kg, Lurah: Semoga bermanfaat

Montana akan melarang toko aplikasi Google dan Apple untuk menawarkan TikTok di negara bagian itu, tetapi tidak akan menjatuhkan hukuman apa pun kepada individu yang menggunakan aplikasi tersebut.

Larangan itu mulai berlaku 1 Januari 2024, dan hampir pasti akan menghadapi tantangan hukum.

TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan teknologi China, ByteDance, tidak menjawab pertanyaan Reuters yang menanyakan apakah pihaknya merencanakan tindakan hukum.

Sebelumnya, TikTok mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa undang-undang baru itu "melanggar hak Amandemen Pertama rakyat Montana dengan melarang TikTok secara tidak sah," dan mengatakan akan " terus bekerja untuk membela hak pengguna kami di dalam dan di luar Montana."

TikTok, yang memiliki lebih dari 150 juta pengguna Amerika, telah menghadapi seruan yang terus meningkat dari anggota parlemen AS dan pejabat negara bagian untuk melarang aplikasi tersebut secara nasional karena kekhawatiran tentang potensi pengaruh pemerintah China atas platform tersebut.

Aplikasi ini menjadi sangat populer di kalangan remaja. Menurut Pew Research Center, 67 persen remaja AS berusia 13 hingga 17 tahun menggunakan TikTok, dan 16 persen dari semua remaja mengatakan bahwa mereka hampir selalu menggunakan aplikasi tersebut. TikTok mengatakan bahwa "sebagian besar" penggunanya berusia di atas 18 tahun.

Pada bulan Maret, komite kongres bertanya kepada CEO TikTok Shou Zi Chew tentang apakah pemerintah China dapat mengakses data pengguna atau memengaruhi apa yang dilihat orang Amerika di aplikasi tersebut.

Tetapi seruan untuk melarang TikTok secara nasional atau memberi pemerintahan Biden kekuatan baru untuk menindak atau melarang TikTok belum diajukan di Kongres.

Gianforte, seorang Republikan, mengatakan RUU itu akan melanjutkan "prioritas bersama kami untuk melindungi warga Montana dari pengawasan Partai Komunis China."

TikTok berulang kali membantah bahwa mereka pernah membagikan data dengan pemerintah China dan mengatakan perusahaan tidak akan melakukannya jika diminta.

Montana, yang memiliki populasi lebih dari 1 juta orang, mengatakan TikTok dapat menghadapi denda untuk setiap pelanggaran dan denda tambahan 10.000 dolar AS per hari jika melanggar larangan tersebut.

Aplikasi video pendek dapat diunduh di toko aplikasi di Apple Inc  dan perangkat Google. Apple dan Google, sebuah unit dari Alphabet Inc , juga dapat menghadapi denda 10.000 dolar AS per pelanggaran, per hari jika mereka melanggar larangan tersebut.

American Civil Liberties Union (ACLU) mengecam undang-undang itu sebagai "inkonstitusional" dan mencatat bahwa itu akan mulai berlaku pada 1 Januari jika pengadilan tidak bertindak.

“Dengan larangan ini, Gubernur Gianforte dan badan legislatif Montana telah menginjak-injak kebebasan berbicara ratusan ribu warga Montana yang menggunakan aplikasi untuk mengekspresikan diri, mengumpulkan informasi, dan menjalankan bisnis kecil mereka atas nama sentimen anti-Cina,” kata Keegan Medrano, direktur kebijakan di ACLU Montana, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Upaya mantan Presiden Donald Trump untuk melarang unduhan baru TikTok dan WeChat melalui perintah Departemen Perdagangan pada tahun 2020 diblokir oleh banyak pengadilan dan tidak pernah diterapkan.

Sekutu kebebasan berbicara TikTok termasuk beberapa anggota Kongres Demokrat, termasuk Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez, dan kelompok Amandemen Pertama seperti American Civil Liberties Union.

Penasihat umum grup industri NetChoice Carl Szabo juga mengkritik undang-undang baru tersebut. "Pemerintah tidak boleh memblokir kemampuan kami untuk mengakses pidato yang dilindungi konstitusi - baik itu di surat kabar, di situs web, atau melalui aplikasi." katanya dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa Montana "mengabaikan Konstitusi AS, proses hukum dan kebebasan berbicara."

Gianforte, yang berusaha meyakinkan badan legislatif negara bagian untuk memperluas larangan ke aplikasi media sosial lain yang memberikan data tertentu kepada musuh asing, juga melarang penggunaan semua aplikasi media sosial yang mengumpulkan dan memberikan informasi atau data pribadi kepada musuh asing di pemerintahan negara bagian. 

TikTok sedang mengerjakan inisiatif yang disebut Project Texas, yang membuat entitas mandiri untuk menyimpan data pengguna Amerika di A.S. pada server yang dioperasikan oleh perusahaan teknologi AS Oracle.

 

#TikTok   #China   #AS