Senin,  17 June 2024

Polisi Periksa Kejiwaan, Akankah Siskaee Lepas dari Pidana Karena Sakit Jiwa?

RN/CR
Polisi Periksa Kejiwaan, Akankah Siskaee Lepas dari Pidana Karena Sakit Jiwa?
Siskaee -Net

RN - Kejiwaan tersangka kasus film porno Francisca Candra Novitasari atau Siskaee diperiksa polisi. Apakah bintang film ‘Kramat Tunggak’ ini lepas dari pidana karena sakit jiwa?

"Kami sudah berkoordinasi dengan Biddokkes untuk memeriksa kejiwaan  tersangka S," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi dalam keterangan tertulis yang diterima, Kamis (1/2/2024).

Ade Ary menjelaskan pemeriksaan  pada hari ini  merupakan kelanjutan dari rangkaian pemeriksaan kesehatan jiwa sebelumnya  pada 29 hingga 31 Januari 2024.

BERITA TERKAIT :
Disiram Bensin Istri, Polisi Dibakar Polwan Dampak Terjerat Judi Online
Percaya Film Vina Musyrik, JARI’98 : Pelecehan Intelektual dan Dosanya Tidak Diampuni

"Dan kembali dijadwalkan pemeriksaan kejiwaan terhadap tersangka S pada hari ini,” imbuhnya.

Pemeriksaan kejiwaan Siskaeee dilakukan setelah kuasa hukumnya, Tofan Agung Ginting mengajukan penangguhan penahanan pada Kamis (25/1).

Tofan menyebutkan alasan penangguhan penahanan karena kliennya sedang sakit.

"Menurut informasi, tapi kami belum menerima surat dari rumah sakit, bahwasanya Siskaeee  mengalami gangguan kesehatan, itu informasi yang kita terima dari manajernya," katanya.

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya sebelumnya langsung menahan tersangka kasus film porno, Francisca Candra Novitasari atau Siskaeee usai diperiksa pada Rabu (24/1) malam.

"Setelah dilakukan pemeriksaan terhadap tersangka tadi malam langsung dilakukan penahanan," kata Dirreskrimsus Polda Metro Jaya Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak saat dikonfirmasi di Jakarta, Kamis.

Berbeda dengan 10 tersangka pemeran film porno lainnya yang tidak dilakukan penahanan, Ade Safri menjelaskan, karena mereka kooperatif selama proses penyidikan sementara Siskaeee tidak kooperatif.

"Upaya penahanan akan dilakukan oleh penyidik dengan pertimbangan kebutuhan dan kepentingan penyidikan, karena yang bersangkutan (Siskaee) sudah dua kali mangkir dari panggilan penyidik. Dan ini jelas menghambat proses sidik yang saat ini dilakukan oleh tim penyidik dalam penanganan perkara a quo," katanya.

Ade Safri juga menambahkan penahanan terhadap tersangka Siskaeee akan dilakukan selama 20 hari ke depan.