Senin,  24 June 2024

Proses Lelang Jabatan Di PDAM Tirta Bhagasasi Diduga Sarat Nepotisme

YUD
Proses Lelang Jabatan Di PDAM Tirta Bhagasasi Diduga Sarat Nepotisme
PDAM Tirta Bhagasasi - Net

RADAR NONSTOP - Proses seleksi atau lelang jabatan di tubuh PDAM Tirta Bhagasasi disoal, lantaran diduga kental nuansa nepotisme di dalamnya.

Ketua Forum Pelanggan Independen PDAM Tirta Bhagasasi, Irham Firdaus mengatakan, dugaan nepotisme bisa dilihat dari munculnya nama Yos Firdaus, menantu Direktur Utama PDAM Tirta Bhgasasi, Usep Rahman Salim dan Nurbaya Ningsih, istri Junaedi Kabag ESDM PDAM Tirta Bhagasasi dalam proses lelang jabatan yang saat ini tengah digelar PDAM Tirta Bhagasasi menggunakan jasa pihak ketiga.

Dari 50 orang lebih peserta yang melakukan seleksi, kata Irham, saat ini keduanya sudah masuk daftar 9 besar peserta seleksi untuk mengisi salah satu jabatan di tubuh PDAM Tirta Bhagasasi.

Irham menduga, masuknya nama Yos Firdaus dan Nurbaya Yuningsih merupakan skenario yang sudah disiapkan jauh sebelum proses lelang dibuka.

"Sudah bisa dibaca arahnya akan seperti apa dan ujungnya akan berakhir di mana. Pada akhirnya kecurigaan adanya unsur nepotisme dalam proses lelang jabatan tidak bisa dihindari," kata Irham Firdaus, melalui rilis yang diterima media, Senin (21/10).

Jika dugaan dirinya benar, Irham meminta agar seleksi yang sudah berjalan dibatalkan dan mendorong agar dilakukan seleksi ulang yang lebih transparan dan bebas dari unsur nepotisme.

Bila mana hal itu tidak diindahkan oleh pihak PDAM Tirta Bhagasasi, Irham mengaku tidak segan membawa persoalan ini ke penegakan hukum.

"Tindak nepotisme tidak dibenarkan dan itu melanggar undang-undang tindak pidana korupsi. Karenanya saya mendesak agar seleksi ini dibatalkan dan diulang atau saya akan bawa kasus ini ke penegak hukum," kata dia.

Irham juga mengingatkan, ancaman hukuman tindak pidana nepotisme seperti tertuang dalam Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah diubah menjadi Undang-undang 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi tidaklah main-main.

"Pelaku nepotisme bisa dipidana paling singkat dua tahun dan paling lambat dua tahun dan denda paling sedikit dua ratus juta dan maksimal satu miliar seperti tertuang dalam pasal lima dan poin empat undang-undang tindak pidana korupsi. Jadi para pemangku jabatan di PDAM Tirta Bhagasasi jangan main-main dalam urusan lelang jabatan ini," tandasnya.

Dengan munculnya nuansa nepotisme dalam lelang jabatan di PDAM Tirta Bhagasasi, Irham mengaku sangat kecewa terhadap para pemangku kepentingan di badan usaha plat merah tersebut.

"Mestinya para pemangku jabatan di PDAM Tirta Bhagasasi memikirkan bagaimana PDAM ini bisa berdaya dan memberikan pelayanan prima kepada masyarakat. Bukan malah asik mengkapling-kapling jabatan untuk kepentingan sanak family dan kerabat. Ingat PDAM perusahaan daerah bukan punya nenek moyang," pungkasnya.

BERITA TERKAIT :
Pejabat DKI Yang Ikut Tes Lelang Jabatan Jangan Percaya Calo 
Ini 6 Peserta Yang Bakal Tarung Rebutkan Kursi Seko Jakut Dan Jaktim