Sabtu,  01 October 2022

Siap Tinggalkan Tinju, Pacquiao Incar Kursi Presiden Filipina

ERY
Siap Tinggalkan Tinju, Pacquiao Incar Kursi Presiden Filipina
Manny Pacquiao - Net

RADAR NONSTOP – Manny Pacquiao dikabarkan siap meninggalkan dunia tinju, demi memenuhi ambisinya menjadi presiden Filipina.

Menurut pelatih tinju bernama Freddie Roach, Manny Pacquiao akan segera pensiun setelah melakoni dua pertarungan terakhir.

Setelah menuntaskan tugas sebagai pelatih pribadi Pacquiao, Roach berseloroh siap membantu kampanye anak didiknya yang ingin menjadi presiden Filipina.

BERITA TERKAIT :
Ebanie Bridges, Guru Matematika Jawara Tinju
Mau Rebut Pra PON Di Jakarta, Hengky Siap Jadi Tuan Rumah

"Saya telah berdiskusi dengan Manny tentang dua pertarungan terakhir dalam kariernya. Kemudian ia akan lanjut sebagai politisi," tutur pelatih tinju berusia 60 tahun tersebut.

Selama ini, Manny Pacquiao dikenal sebagai petinju dari benua Asia pertama yang berhasil meraih gelar juara tinju profesional di delapan kelas berbeda.

Sabuk juara ‘flyweight’ diraihnya ketika Pacquiao berusia 22 tahun. Teranyar, petinju berusia 41 tahun itu menyabet gelar juara WBA kelas ‘welter super’, seusai mengalahkan Keith Thurman dalam pertarungan yang digelar pada 2019 silam.

Kini setelah usianya mulai senja, Manny Pacquiao ingin mengejar impian untuk menjadi presiden Filipina. Desas-desus mengenai dua lawan terakhir Pacquiao pun terus berembus.

Sejumlah petinju seperti Mikey Garcia, Terence Crawford, atau bahkan Floyd Mayweather masuk dalam daftar kandidat lawan Pacquiao.

Dari daftar tersebut, Freddie Roach berharap Mayweather-lah yang akan menjadi lawan tarung Manny Pacquiao berikutnya.