Sabtu,  04 December 2021

Gegara Membludak, KRL Tak Sampai Tanah Abang

DIS/RN
Gegara Membludak, KRL Tak Sampai Tanah Abang

RN - Berjubelnya pasar Tanah Abang berdampak pada Kereta Rel Listrik (KRL) tidak berhenti-berangkat di Stasiun Tanah Abang mulai Senin sore. Hal ini dimaksudkan untuk mengantisipasi kepadatan penumpang menuju pasar dekat stasiun itu.

“Rekan Commuters mulai 3 Mei 2021, pukul 15.00-19.00 WIB pengaturan pelayanan perjalanan KRL di Stasiun Tanah Abang mengalami perubahan untuk antisipasi potensi penyebaran Covid-19 akibat kepadatan aktivitas di kawasan Pasar Tanah Abang,” tulis PT KCI lewat akun Twitter @CommuterLine, (3/5/2021).

Pengguna KRL yang hendak turun di Stasiun Tanah Abang pada jam tersebut, diharuskan turun di stasiun alternatif terdekat, seperti Stasiun Karet, Stasiun Duri maupun Stasiun Angke.

BERITA TERKAIT :
Jangan Coba Masuk Pasar Tanah Abang Kalau Gak Bawa Syarat Ini!
Pasar Tanah Abang Tutup di Hari Pertama PPKM Darurat, Tukang Angkut Tak Punya Penghasilan

Untuk perjalanan KRL dari Rangkasbitung, Parung Panjang, Serpong tujuan Tanah Abang pulang pergi, perjalanannya hanya sampai Stasiun Palmerah.

Sedangkan perjalanan KRL dengan relasi Depok, Bogor, Nambo-Jatinegara, Kampungbandan, Angke pulang pergi di Stasiun Tanah Abang tidak melayani naik dan turun pengguna.

“Di luar waktu yang sudah ditentukan terkait pengoperasian layanan penumpang di Stasiun Tanah Abang, layanan KRL tetap beroperasi normal seperti biasa,” tulis PT KCI.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan penyesuaian jadwal perjalanan dipertimbangkan karena sebagian besar pengunjung Pasar Tanah Abang datang menggunakan KRL.

Anies mengaku kebijakan ini menyesuaikan kondisi terkini Pasar Tanah Abang. KRL akan kembali beroperasi normal jika jumlah kepadatan pengunjung dapat terkendali. “Nanti kita akan pantau seperti apa kondisinya. Apabila sudah tidak padat, mungkin akan beroperasi normal lagi,” kata Anies.