Sabtu,  25 June 2022

Jelang Ramadhan

Pedagang Tanah Abang: Terima Kasih Pak Anies, Semoga Tahun Ini Beruntung 

NS/RN
Pedagang Tanah Abang: Terima Kasih Pak Anies, Semoga Tahun Ini Beruntung 

RN - Sudah dua tahun pedagang Tanah Abang, Jakpus tekor. Hal ini disebabkan pandemi yang melanda negeri ini. 

"Dua kali Lebaran amsiong, semoga tahun ini beruntung," tegas seorang pedagang di Tanah Abang, Rabu (23/3).

Menjelang puasa ini kata pria yang biasa disapa Uda menyatakan, pembeli mulai ramai. "PPKM kan sudah level II. Semoga saja turun terus jadi kita bisa dagang," bebernya.

BERITA TERKAIT :
Corona Sudah Tembus 2.000 Kasus Per Hari, DKI Dan Jabar Bikin Ngeri
Corona Meledak, Pembawa Virus BA.4 Dan BA.5 Orang Tajir Dari Luar Negeri 

Saiful pedagang lainnya mengucapkan terima kasih kepada Anies Baswedan, tenaga kesehatan (nakes) dan Pemprov DKI Jakarta yang bekerja keras membasmi Corona. "Alhamdulillah lumayan dagangan laku. Terima kasih Pak Anies dan Nakes," terangnya.

Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Jakarta Pusat menjaga ketat kawasan perdagangan Tanah Abang. Satpol PP mengerahkan ratusan petugas untuk mencegah potensi kerumunan menjelang Ramadhan.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Kasatpol PP) Jakarta Pusat Bernard Tambunan mengatakan, pihaknya mengerahkan setidaknya 500 personel untuk menjaga kawasan Pasar Tanah Abang. Mereka berjaga mulai dari area gedung pasar, trotoar, stasiun, hingga Pasar Jati Baru.

"Kami terjunkan 500 petugas setiap hari di sana. Para petugas akan ditempatkan di tujuh titik kawasan Tanah Abang dan melakukan penyisiran secara mobile," kata Bernard saat dikonfirmasi di Jakarta, Selasa (22/3/2022).

Bernard menjelaskan penjagaan kawasan Pasar Tanah Abang juga akan diperkuat personel dari TNI dan Polri yang juga melakukan penyisiran. Ia berharap pengawasan ini dapat meminimalkan pedagang musiman menjelang bulan suci Ramadhan, terutama pedagang yang menguasai trotoar. 

"Kami akan jaga trotoar, jangan sampai dikuasai. Petugas akan melakukan penghalauan sehingga pedagang tidak masuk ke bahu jalan dan mengokupansi trotoar," jelas Bernard.

Satpol PP juga akan melakukan pengawasan di lokasi berpotensi kerumunan lainnya seperti Jalan Thamrin, Monas, Lapangan Banteng, dan Masjid Akbar Kemayoran. Selain pengawasan pada kerumunan, Satpol PP Jakarta Pusat segera menggelar razia terhadap warung yang menjual minuman keras (miras), wanita pekerja seks, dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS).