Minggu,  02 October 2022

Istri Ferdy Sambo Dicurigai Pura-Pura Lupa, Kapan nih Jadi Tersangka?

Tori
Istri Ferdy Sambo Dicurigai Pura-Pura Lupa, Kapan nih Jadi Tersangka?
Hotman Paris/Instagram

RN - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) akhirnya menolak permohonan perlindungan untuk Putri Candrawathi.

Sementara, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) berharap istri Irjen Ferdy Sambo bisa diperiksa dalam waktu dekat.

Pasalnya, tanpa keterangan dari Putri Candrawathi, Komnas HAM mengaku sulit untuk mengungkap pelecehan seksual duga yang dilakukan oleh Brigadir J. 

BERITA TERKAIT :
Jadi Wapolda Kepri, Penyidik Kasus Brigadir J Dapat Bonus Dari Kapolr
JPHPKKS: Pengakuan Putri di Malang Bisa Jadi Obstruction of Justice Jilid II

Jika trauma yang sebelumnya disebutkan sedang dialami Putri Candrawathi masih berlanjut, maka Komnas HAM telah mengusulkan dan mengupayakan adanya second opinion dari ahli psikologi lain. 

Langkah itu guna membandingkan dan mengobjektifikasi dari yang sebelumnya dikatakan oleh psikolog klinis pendamping Putri.

Sebelumnya, kuasa hukum Putri Candrawathi mengatakan kliennya saat ini masih trauma, sehingga belum bisa untuk dimintai keterangan.

Dalam sebuah diskusi, Hotman Paris menyindir sikap Putri Candrawathi 

“Pertanyaannya adalah, waktu melapor pelecehan seksual ibu PC bisa. Tapi untuk diperiksa dalam kasus penembakan kenapa sampai hari ini belum diminta keterangan?” tanya Hotman. 

Pengacara kondang itu membuat suasana menjadi panas.

Hotman Paris menyoroti laporan istri Ferdy Sambo Putri Candrawathi soal kekerasan seksual yang dialaminya.

Hotman Paris tak ragu melayangkan pertanyaan tajam kepada Johnson Panjaitan kuasa hukum Brigadir J dan Patra M Zen kuasa hukum Putri Candrawathi terkait kasus kematian Brigadir J.

Penasaran dengan kasus tersebut, Hotman Paris mengurai pertanyaan.

Yakni terkait dengan sosok Brigadir J yang telah meninggal dunia tapi tetap dilaporkan ke polisi.

Menanggapi ini, kuasa hukum Ferdy Sambo Patra menjawab kenapa Putri pada saat membuat laporan bisa hadir tetapi pada saat pemeriksaan tidak hadir.

“Pada saat pelaporan, maka klien kami itu tentu diverifikasi, apakah benar melapor.

Apakah itu dialami (dugaan pelecehan seksual),” kata Patra M Zen.

“Berarti ( Putri Candrawathi) tidak trauma ?” tanya Hotman Paris.

“Bukan, itu hanya verifikasi, (penyidik) bertanya,” ujar Patra M Zen.

“Berarti kan dengan menjawab normal, berarti ( Putri Candrawathi) tidak trauma.

Kenapa untuk kasus penembakan (belum mau memberikan keterangan)?” tanya Hotman Paris lagi.

“Pasal 113, jika ada alat yang sah, maka siapapun dia bisa didatangi,” ujar Patra M Zen.

“Maksudnya penyidik mendatangi (Putri Candrawathi) ?” tanya Hotman Paris.

“Boleh. Dan itu enggak perlu dikasih tahu sama Johnson, apakah sudah diperiksa,” ungkap Patra M Zen.

Namanya disebut-sebut, pengacara Brigadir J angkat bicara.

Menurut Johnson Panjaitan, Patra M Zen seharusnya tidak berbicara dari segi kepentingan saja.

Sebab menurut Johnson Panjaitan, semua orang sama di mata hukum.

Karenanya, Johnson meminta agar Putri Candrawathi mengikuti prosedur hukum yang sesuai yakni dengan mau memberikan keterangan di depan polisi soal kasus penembakan Brigadir J.

Karena kasus kematian Brigadir J telah berjalan selama hampir satu bulan.

Pernyataannya dijawab Johnson Panjaitan, Patra M Zen tak terima.

Debat sengit seraya saling berteriak pun terjadi di antara Johnson Panjaitan dengan Patra M Zen.

“Semua bahasannya (minta untuk) transparan. Ini keadilan publik,” sindir Johnson Panjaitan.

“Ini penyidikan. Enggak ada kewajiban penyidik melaporkan (telah memeriksa korban). Enggak ada,” pungkas Patra M Zen.

“You jangan cuma bicara kepentingan.

Rakyat menuntut. Anda bilang tadi ‘ini istri jenderal’, diperlakukan kayak begini, tempuh prosedur hukum bos,” ungkap Johnson dengan nada tinggi.

“Kemarin kita datang kok,” timpal Patra M Zen.

Susno Duadji Tak Yakin Brigadir J Lakukan Pelecehan

Di lain sisi, kuasa Hukum keluarga Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak meyakini bahwa almarhum tidak mungkin melakukan pelecehan.

Selain itu, Kamaruddin juga meyakini jika Brigadir J tidak berani masuk ke dalam kamar pribadi Ferdy Sambo dan melakukan pelecehan terhadap istrinya, Putri Candrawathi.

Menurut Kamaruddin Simanjuntak, berdasarkan pengalamannya mengenal banyak jenderal, hubungan ajudan dengan atasannya itu sangat terbatas.

Sebab menurut Johnson Panjaitan, semua orang sama di mata hukum.

Karenanya, Johnson meminta agar Putri Candrawathi mengikuti prosedur hukum yang sesuai yakni dengan mau memberikan keterangan di depan polisi soal kasus penembakan Brigadir J.

Karena kasus kematian Brigadir J telah berjalan selama hampir satu bulan.

Pernyataannya dijawab Johnson Panjaitan, Patra M Zen tak terima.

Debat sengit seraya saling berteriak pun terjadi di antara Johnson Panjaitan dengan Patra M Zen.

“Semua bahasannya (minta untuk) transparan. Ini keadilan publik,” sindir Johnson Panjaitan.

“Ini penyidikan. Enggak ada kewajiban penyidik melaporkan (telah memeriksa korban). Enggak ada,” pungkas Patra M Zen.

“You jangan cuma bicara kepentingan.

Rakyat menuntut. Anda bilang tadi ‘ini istri jenderal’, diperlakukan kayak begini, tempuh prosedur hukum bos,” ungkap Johnson dengan nada tinggi.

“Kemarin kita datang kok,” timpal Patra M Zen.

Susno Duadji Tak Yakin Brigadir J Lakukan Pelecehan

Di lain sisi, kuasa Hukum keluarga Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak meyakini bahwa almarhum tidak mungkin melakukan pelecehan.

Selain itu, Kamaruddin juga meyakini jika Brigadir J tidak berani masuk ke dalam kamar pribadi Ferdy Sambo dan melakukan pelecehan terhadap istrinya, Putri Candrawathi.

Menurut Kamaruddin Simanjuntak, berdasarkan pengalamannya mengenal banyak jenderal, hubungan ajudan dengan atasannya itu sangat terbatas