Rabu,  22 May 2024

Wamenkumham Tersangka, Jawaban Yasonna Laoly Ngambang

RN/NS
Wamenkumham Tersangka, Jawaban Yasonna Laoly Ngambang
Yasonna Laoly.

RN - Jawaban Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (MenkumHAM) Yasonna Laoly ngambang. Hal ini terkait Wamenkumham Edward Omar Sharif Hiariej atau Eddy Hiariej sudah jadi tersangka KPK.

Politisi senior PDIP ini mempersilakan KPK melakukan proses hukum sambil berbicara mengenai asas praduga tak bersalah.

"Ya silakan diproses hukum, tapi kan kita ada asas praduga tak bersalah," kata Yasonna usai menghadiri ulang tahun Pemuda Batak Bersatu di Stadion Patriot, Bekasi, Minggu (19/11/2023).

BERITA TERKAIT :
Foya-Foya KPU Bak Don Juan, Dari Naik Jet Pribadi & Dugem Hingga Rapat Sana-Sini  
Sekjen DPR (Indra) Bolak-Balik Diperiksa KPK, Dugaan Cawe-Cawe Vandor Di Parlemen?

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengatakan kasus dugaan gratifikasi dengan terlapor Eddy Hiariej sudah naik ke tahap penyidikan. Ada empat tersangka dalam kasus ini.

Alex mengatakan surat perintah penyidikan telah ditandatangani sekitar beberapa pekan yang lalu. Alex mengatakan tiga tersangka sebagai penerima dan satu tersangka sebagai pemberi.

"Kemudian, penetapan tersangka Wamenkumham, benar itu sudah kami tanda tangan sekitar 2 minggu yang lalu, Pak Asep, sekitar 2 minggu yang lalu dengan empat orang tersangka. Dari pihak penerima tiga, dan pemberi satu. Itu. Clear, kayaknya sudah ditulis di majalah Tempo," kata Wakil Ketua KPK Alexander Marwata dalam jumpa pers, Kamis (9/11).

Eddy Hiariej secara pribadi belum memberikan tanggapan perihal status tersangka itu. Namun institusi yang menaunginya, yaitu Kemenkumham melalui Tubagus Erif Faturahman selaku Koordinator Humas Setjen Kemenkumham, sempat memberikan tanggapan setelah KPK menyebutkan status tersangka Eddy Hiariej.

"Beliau tidak tahu menahu terkait penetapan tersangka yang diberitakan media karena belum pernah diperiksa dalam penyidikan dan juga belum menerima sprindik maupun SPDP," kata Erif pada Jumat, 10 November 2023.

"Kita berpegang pada asas praduga tak bersalah hingga ada putusan pengadilan yang bersifat tetap,. Terkait bantuan hukum dari Kemenkumham akan kita koordinasikan terlebih dahulu," imbuh Erif.