Selasa,  05 March 2024

Eddy Hiariej Diperiksa Lagi, Kemenkum HAM Bisa Tanpa Wamen Nih 

RN/NS
Eddy Hiariej Diperiksa Lagi, Kemenkum HAM Bisa Tanpa Wamen Nih 
Omar Sharif Hiariej (EOSH) alias Eddy Hiariej di Gedung KPK.

RN - Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Wamenkumham) Edward Omar Sharif Hiariej (EOSH) alias Eddy Hiariej sibuk dengan persoalan hukum. Hari ini, dia kembali diperiksa KPK. 

KPK memastikan sudah mengirimkan surat panggilan Eddy Hiariej. KPK memanggil Eddy sebagai saksi dugaan suap dan gratifikasi di Kemenkumham.

Jika Eddy bolak-balik KPK bisa mengganggu kinerjanya. Artinya bisa saja Kemenkum HAM tanpa wakil menteri (wamen) apalagi status Eddy sudah tersangka.

BERITA TERKAIT :
Jaksa: SYL Umrah dan Kurban Pakai Uang Hasil Meras
Usut Kasus Pungli di Rutan, KPK Geledah 3 Lokasi

"Informasi yang kami peroleh, surat panggilan sudah dikirimkan kepada yang bersangkutan untuk hadir awal minggu ini," kata Jurubicara Bidang Penindakan dan Kelembagaan KPK, Ali Fikri, Minggu (3/12).

Meski begitu Ali tidak merinci tepatnya kapan Eddy Hiariej diperiksa. Berdasar informasi, KPK menjadwalkan pemeriksaan terhadap Eddy Hiariej di Gedung Merah Putih KPK, Jalan Kuningan Persada Kav 4, Setiabudi, Jakarta Selatan, Senin (4/12) besok.

Sebelumnya, Kamis (9/11), Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata, mengatakan, pimpinan KPK sudah menandatangani Surat Perintah Penyidikan (Sprindik) terkait dugaan suap dan gratifikasi Wamenkumham Eddy Hiariej.

"Soal penetapan tersangka Wamenkumham, benar itu sudah kami tandatangani 2 minggu lalu, dengan 4 orang tersangka, pihak penerima 3, pemberi 1," kata Alex kepada wartawan.

Informasi yang diperoleh redaksi menyebutkan, selain Wamenkumham Eddy Hiariej, dua tersangka penerima adalah asisten pribadi (Aspri) Wamenkumham bernama Yogi Arie Rukmana (YAR), dan pengacara Yosi Andika Mulyadi (YAM). Sedangkan pihak pemberi adalah mantan Direktur PT Citra Lampia Mandiri (CLM), Helmut Hermawan (HH).

Sebelumnya, Ketua Indonesia Police Watch (IPW), Sugeng Teguh Santosa, melaporkan dugaan penerimaan gratifikasi Rp7 miliar oleh Wamenkumham Eddy Hiariej. Laporan itu dilayangkan ke KPK pada Selasa (14/3).