Senin,  22 July 2024

Refleksi Tahun Baru 1446 H

Hijrah Hati Nurani Menyongsong Hari Esok yang Lebih Baik

RN/CR
Hijrah Hati Nurani Menyongsong Hari Esok yang Lebih Baik
-Ist

Oleh: Drs. Aam Ruswana, M.Kes

Waktu berlalu begitu cepat, hari berganti hari, bulan ke bulan  dan tanpa terasa tahun Islam 1445 Hijriah  telah berakhir dan  berganti dengan tahun Baru Islam 1446  Hijriayah .

Bagi  seorang muslim, pergantian tahun, pergantian bulan, pergantian hari, pergantian siang dan malam adalah merupakan tanda-tanda keagungan dan kekuasaan Alloh SWT.

BERITA TERKAIT :
Peringati 1 Muharram, Ketua RW 13 Penjaringan Ikut Pawai Jalan Kaki Bersama Peserta Didik

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi kebesaran Alloh bagi orang yang punya akal, yaitu orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ( Ali Imran : 190 )

Datangnya Tahun Baru Islam 1446H, mengingatkan peristiwa Hijrahnya baginda Rasul SAW. Beserta para sahabat, dengan berbagai peristiwa monumental dan hasil gemilang di dalamnya; seperti pemenangan nilai-nilai Islam atas jahiiyah, munculnya komunitas Islam beserta tradisinya, serta terbentuknya negara Madinah yang sepenuhnya tunduk kepada ketentuan Islam yang Rahmatan lil’alamin.

Menurut Ibnu Qayyim Al Jaujiah, hijrah terdiri dari dua jenis besar, Pertama,  hijrah fisik, berupa perpindahan fisik baik perorangan maupun masal, dari satu daerah ke daerah lain.

Kedua, Hijrah hati Nurani, Hijrah ini tidak memerlukan sekedar perpindahan fisik, tetapi lebih ke perpindahan arah niat dan aktivitas hati, perpindahan menuju ke kecintaan dan keridloan Alloh dan Rasul-Nya. Dengan meninggalkan berbagai perbuatan yang subhat, haram dan perbuatan negative lainnya. Hijrah hati inilah hijrah yang hakiki, ia merupakan prinsip dan pondasi dasar dalam berhijrah.

Seorang sahabat pernah bertanya kepada Rasulullah saw. Wahai Rasulullah, apakah bentuk hijrah yang paling utama ? 

Jawab Beliau “ yaitu bila anda meninggalkan segala aktivitas yang tidak disukai oleh Alloh, apalagi yang telah tegas dilarang oleh-Nya. (H.R. Ahmad )

Dalam situasi sekarang ini, dimana tuntunan jadi tontonan,  kemerosotan akhlak merebak, game online sudah menggeser gaya hidup anak-anak dan remaja menjadi generasi rebahan, malas dan menimbulkan dampak negative terhadap kehidupan social, mental dan kesehatan. Sementara sebagian orang dewasa dari mulai masyarakat kecil, menengah dan atas diduga banyak yang kecanduan game online dan terjerat pinjaman online yang dapat merusak sendi-sendi kehidupan ekonomi, social, budaya, keluarga dan agama, maka hijrah hati nurani menjadi hal penting untuk segera dilakukan.

Hijrah hati nurani bisa berbentuk meninggalkan berbagai macam pemikiran, pemahaman, prilaku yang tidak sesuai dengan akhlak agama dan sikap menentang Alloh SWT. Seperti; sibuk memenuhi fikiran dengan yang kurang baik, kurang peduli dengan pemahaman dan ajaran agamanya, malas beribadah, berasik maksuk dalam urusan dunia, melupakan urusan akhirat dan berbagai kemaksiatan serta perbutan buruk lainnya, dengan  mengubah diri,  menjadi lebih baik demi mengharap ridlo Allah Swt.

Sebagai manusia yang beriman dan memiliki rasa agama, maka merubah diri ( hijrah) kearah yang lebih baik adalah merupakan keniscayaan hal ini sesuai dengan perintah Allah SWT. dalam Al Qur’an surat  Al Hasr 18 Allah SWT. :

Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan.

Alloh telah mensyariatkan,  bahwa setiap manusia yang beriman hendaklah selalu takut kepada Alloh  dan selalu melihat, mengevaluasi, dan muhasabah ( introveksi ) terhadap apa-apa yang telah diperbuat di masa lampau, serta menjadikan hasil evaluasi sebagai strategi dalam membuat rencana segenap aktivitas dimasa mendatang. Sebagai mana Umar Bin Khotob memperingatkan  untuk memperhitungkan apa saja yang telah dilakukan sebelum tiba saatnya kelak Alloh akan memperhitungkannya di akhir nanti.  

Hisablah dirimu sebelum dihisab oleh Alloh nanti di akhirat. Dalam Ihya’ Ulumu al-Din, “Imam Gazali  mengusulkan agar muhasabah ( evaluasi diri ) dilakukan menyangkut tiga hal. Pertama, berkenaan dengan hal-hal yang diperintahkan atau kewajiban-kewajiban (al-mafrudhat). Kedua, berkaitan dengan hal-hal yang dilarang (al muharramat), yaitu dosa-dosa dan maksiat. Ketiga, evaluasi terhadap umur (waktu), yaitu usia atau perjalanan hidup yang sudah dilalui.

Dalam konteks inilah perlu  merenung kembali di  ahir tahun 1445 Hijriah ini, apakah sudah menjalankan perintah Allah SWT. dengan baik ?, apakah sudah berusaha semaksimal mungkin meninggalkan larangan-larangan Alloh? apakah sudah  menggunakan waktu sebaik-baiknya ? amal apakah yang telah dilakukan untuk mengisi sisa-sisa usia yang  tidak tahu kapan akan berakhir, namun pasti akan berakhir. Tepat kalau Muh. Iqbal penyair Pakistan mengungkapkan “ terlalu singkat waktu ini untuk kita permainkan “. Waktu adalah sesuatu yang sangat berharga bagi seorang muslim, bahkan lebih berharga dari harta dunia yang dimilikinya. Karena harta apabila hilang maka masih bisa untuk dicari, sementara waktu apabila telah berlalu tidak mungkin dapat kembali lagi, sehingga tidak ada yang tersisa dari waktu yang telah lewat kecuali apa yang telah dicatat oleh malaikat. Maka sungguh betapa ruginya orang yang tidak memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya.

 “Demi masa. sungguh, manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran”. ( Al Asr : 1-3)

Semoga  dengan datangnya tahun Baru 1446 Hijriyah, jadi momentum kita untuk lebih menghargai waktu dimasa datang dengan harapan baru, semangat baru,  jiwa yang bersih fikiran yang jernih melangkah hijrah menuju  kehidupan yang lebih baik dan berarti bagi dunia dan akhirat nanti. Aamiin.