Rabu,  03 March 2021

Habib Rizieq Tetap Tenang Walau Diancam Akan Dijemput Paksa Polisi 

NS/RN/NET
Habib Rizieq Tetap Tenang Walau Diancam Akan Dijemput Paksa Polisi 
Habib Rizieq Shihab (HRS)

RADAR NONSTOP - Habib Rizieq Shihab (HRS) tetap tenang dengan status tersangka yang diberikan kepadanya. Bahkan, Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) ini juga tenang walaupun diancam polisi akan dijemput paksa. 

HRS dikabarkan sudah mendengar kabar penetapan tersangka bersama lima orang lainnya terkait tuduhan krumunan dan melanggar protokol kesehatan alias prokes di Petamburan, Tanah Abang, Jakpus.

Wakil Sekretaris Umum sekaligus pengacara FPI Azis Yanuar menyiratkan tengah mempertimbangkan langkah hukum yang bisa diambil untuk menyikapi penetapan status tersangka pada Habib Rizieq Shihab dan lima orang lainnya. 

BERITA TERKAIT :
Tiga Orang Tewas dan Selegram Tertangkap, Pengamat: Tangkap Pemilik Cafe RM dan Brotherhood
Cihuy... Jakarta dan Jatim Bebas Zona Merah, Tetap Jaga Prokes

"Kami dari tim kuasa hukum masih akan membahas hal ini juga dengan para tersangka termasuk Imam Besar HRS dengan berbagai upaya yang memungkinkan sebagaimana ketentuan KUHAP," kata Aziz dikutip Republika, Kamis (10/12).

Aziz menyampaikan Habib Rizieq Shihab tak begitu berlebihan menyikapi penetapan status tersangka. Ia menyebut Rizieq merespons status tersebut dengan santai.

"Atas penetapan status tersangka ini, Imam Besar HRS tetap tenang, beliau pejuang siap dengan segala risiko," ujar Aziz.

Di sisi lain, Aziz belum mendengar kepolisian siap mengambil upaya paksa kepada enam tersangka tersebut. Kepolisian sempat menyatakan akan menangkap para tersangka jika menghiraukan pemanggilan.

"Saya belum dengar hal itu (rencana penangkapan)," sebut Aziz.

Penetapan enam tersangka dilakukan setelah pada Selasa (8/12) dilakukan gelar perkara kasus kerumunan massa di acara akad nikah putri Rizieq Shihab. Keenam tersangka tersebut adalah Rizieq Shihab sebagai penyelenggara. Kedua, ketua panitia dengan inisial HU, ketiga sekretaris panitia inisial A, keempat inisial MS sebagai penanggung jawab di bidang keamanan, kelima inisial SL sebagai penanggung jawab acara, dan terakhir HI sebagai kepala seksi acara. Keenam tersangka dikenakan Pasal 160 dan 216 KUHP.