Senin,  02 August 2021

Kang Tamil Bongkar Strategi Politik Dibalik Isu Jokowi 3 Periode

RN/HW
Kang Tamil Bongkar Strategi Politik Dibalik Isu Jokowi 3 Periode
Jokowi saat hadiri vaksin di Waduk Pluit

RN- Muhammad Qodari resmi mendirikan sekretariat nasional Jokpro, sebagai implementasi dukungan terhadap Jokowi 3 periode. Hal itu pun mendapat berbagai reaksi pro kontra, karena dianggap bertentangan dengan konstitusi yang membatasi masa jabatan seorang presiden adalah 2 periode.

Menanggapi hal ini Komunikolog Politik Nasional Kang Tamil justru mengatakan bahwa Jokowi justru cenderung mempersiapkan kepemimpinannya untuk 6 periode kedepan, tapi tidak dipimpin tubuh jasmani Jokowi, melainkan ideologi Jokowi.

"Ada pihak yang ingin mengukur kekuatan real Jokowi di masyarakat, terutama pada saat banyaknya kebijakan pemerintah yang mengecewakan rakyat. Apakah Jokowi masih diinginkan rakyat? Jadi bukan Jokowi yang akan maju untuk ketiga kali. Saya kira, ini kiasan yang terlalu dilebih-lebihkan. Pola cek ombak ini biasa dalam politik, wajar saja," ungkap Ketua Forum Politik Indonesia ini kepada awak media, Selasa (22/6).

BERITA TERKAIT :
Pengamat: Komisarisnya Blunder, Harus Ada Kocok Ulang Elit Jaktour Yang Berpolitik 
Jateng Terbanyak, Kasus Kematian Di Kaltim Dan Lampung Melonjak 

Kang Tamil mengatakan bahwa pola cek ombak tersebut penting, sebagai bargening position Jokowi, ketika calon yang didukung oleh Jokowi berbeda dengan calon yang diusung oleh PDIP.

"Secara politik, Jokowi perlu memastikan bahwa presiden di 2024 akan 'mengamankan' pemerintahannya 10 tahun ini. Sehingga perlu ada langkah antisipasi jika di 2024, Jokowi dan PDIP akan mendukung capres yang berbeda," tambahnya.

Lebih lanjut Kang Tamil mengatakan bahwa ada potensi penyiapan keluarga Jokowi untuk meneruskan kepemimpinannya hingga 6 periode. Hipotesa ini diperkuat dengan munculnya nama Iriana Jokowi sebagai capres perempuan.

Serta isu amandemen presidential treshold yang berpotensi merubah batas umur capres dan cawapres, sehingga membuka peluang Gibran untuk bisa menjadi capres atau cawapres di 2024.

"Justru yang perlu diwaspadai adalah potensi politik dinasti Jokowi, sebab saya melihat ada sinyal untuk menerjunkan Iriana Jokowi atau Gibran sebagai Cawapres di 2024. Secara demokrasi ini tentu tidak sehat, namun secara politik ini sah, karena melalui pemilihan langsung yang berpotensi terpilih atau tidak" paparnya.

Bicara tentang 2024, Kang Tamil menyatakan bahwa dalam hipotesanya capres yang akan bertarung adalah Prabowo dan Anies, sehingga posisi dukungan vital Jokowi adalah pada calon wakil presiden nya.

" Seperti yang sudah saya sebutkan, Iriana dan Gibran lah yang akan diterjunkan sebagai manifestasi dukungan Jokowi. Nah apakah itu akan berpasangan dengan Prabowo atau Anies, masih sangat dinamis, kita lihat saja kedepan. Yang pasti Jokowi tidak akan maju di 2024 sebagai capres," tegasnya.

#jokowi   #Tamil   #3periode   #