Selasa,  04 October 2022

Ketua MPR Wanti-wanti Jokowi: Kita Tak Boleh Lalai, Kenaikan Inflasi Masih Ancaman

Tori
Ketua MPR Wanti-wanti Jokowi: Kita Tak Boleh Lalai, Kenaikan Inflasi Masih Ancaman
Pimpinan MPR saat jumpa pers, Selasa (16/8/2022)/MPR RI

RN - Hasil survei Bloomberg menunjukkan Indonesia dinilai sebagai negara dengan resiko resesi yang kecil, hanya tiga persen. Angka ini sangat jauh jika dibandingkan dengan rata-rata negara Amerika dan Eropa, yang mencapai 40  hingga 55 persen, ataupun negara Asia Pasifik pada rentang antara 20 hingga 25 persen.

"Namun demikian, kita tidak boleh lalai. Kenaikan inflasi dapat menjadi ancaman bagi perekonomian nasional," kata Ketua MPR Bambang Soesatyo saat menyampaikan pidato Sidang Tahunan MPR RI sekaligus Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI Tahun 2022 di gedung Nusantara, Komplek Parlemen, Senayan, Selasa (16/8/2022). 

Ia mengatakan, berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik per Juli 2022, laju inflasi Indonesia berada di level 4,94 persen, dan pada bulan Agustus diprediksi akan meningkat pada kisaran 5 hingga 6 persen. 

BERITA TERKAIT :
Menko Airlangga: Sinergi Pemerintah Pusat dan Pemda Mampu Tekan Inflasi
Bamsoet Condong TAP MPR Jadi Payung Hukum PPHN: UU Biasa Rawan Ditorpedo

"Bahkan pada bulan September 2022, kita diprediksi akan menghadapi ancaman hiper-inflasi, dengan angka inflasi pada kisaran 10 hingga 12 persen. Laju kenaikan inflasi, disertai dengan lonjakan harga pangan dan energi, semakin
membebani masyarakat, yang baru saja bangkit dari pademi COVID-19," urai Bamsoet. 

Ia juga menyinggunh lonjakan harga minyak dunia pada awal April 2022 diperkirakan mencapai 98 US dolar per barel. Angka ini jauh melebihi asumsi APBN 2022 sebesar 63 US dolar per barel. 

Di sisi lain, beban subsidi untuk BBM, Pertalite, Solar, dan LPG, sudah mencapai Rp502 triliun.

"Kenaikan harga minyak yang terlalu tinggi, tentunya akan menyulitkan kita dalam mengupayakan tambahan
subsidi, untuk meredam tekanan inflasi. Tidak ada negara yang memberikan subsidi sebesar itu," terangnya. 

Kondisi fiskal dan moneter Indonesia juga dinilainya perlu menjadi perhatian guna menghadapi potensi krisis global. 

Di sektor fiskal, tantangan yang harus dihadapi adalah normalisasi defisit anggaran, menjaga proporsi utang 
luar negeri terhadap Produk Domestik Bruto, dan keberlanjutan pembiayaan infrastruktur. 

"Dari segi moneter, tantangan terbesar adalah mengendalikan laju inflasi, menjaga cadangan devisa dan stabilitas nilai tukar rupiah," imbuhnya.