Kamis,  29 February 2024

Letkol Mubin Ternyata Pernah Menjadi Guru Bahasa Arab

Tori
Letkol Mubin Ternyata Pernah Menjadi Guru Bahasa Arab
Letkol TNI AD (Purn) H. Muhammad Mubin/Ist

LETKOL Purn H. Muhammad Mubin, korban dari pembunuhan bermotif misterius yang dilakukan secara sadis oleh Henry Hernando alias Aseng bersama ayahnya Sutikno di Lembang meninggalkan kejutan.

Ternyata mantan Dandim ini pernah menjadi pengajar sebuah pondok pesantren di Purbalingga. Almarhum mengajar Bahasa Arab dan Bahasa Inggris di depan para santri.

Menurut sang putri Muthia, ayahnya mengajar di pondok pesantren itu kurang lebih satu tahun sebelum ia berpindah ke Bandung.

BERITA TERKAIT :
Kekasih Tamara Tyasmara Ditangkap, Jadi Tersangka Kasus Kematian Dante
Blusukan ke RW 13, Kapolsek Metro Penjaringan Imbau Warga di Sisi Rel Kereta Api

Tentang kemampuan bahasa Arab yang dikuasainya itu Muthia menjelaskan almarhum dahulu adalah santri di Pondok Pesantren Darul Ulum Jombang. Setelah purna dari tugas sebagai TNI, Mubin bekerja di perusahaan batubara dan minyak di Kalimantan, selama 12 tahun.

Kepindahan ke Jawa itulah yang memulai langkah bekerja pada pengabdian keagamaan untuk kembali ke lingkungan pondok pesantren dengan menjadi pengajar bahasa Arab dan Bahasa Inggris tersebut. Setahun kemudian ia pindah ke Bandung dan bekerja sebagai sopir di perusahaan meubel milik H. Salim di Lembang. Mubin selalu berprinsip tentang pekerjaan yang halal dan berkah.

Saat melamar sebagai sopir di perusahaan meubel ia sempat ditolak karena kata pemilik perusahaan tugasnya itu berat, bukan hanya sebagai sopir tetapi juga harus mengangkat barang meubeuler yang dijualnya.

Atas kesanggupannya ia pun diterima. Baru 40 hari bekerja, peristiwa tragis telah menimpanya. Ia meninggal dibunuh secara keji hanya karena mobil pick up-nya parkir di sebelah gudang yang pintunya tertutup milik Sutikno dan putranya Henry alias Aseng.

Menurut Muthia, ayahnya selalu mengajarkan hidup bersyukur kepada Allah. Jika ia berjalan bersama dan melihat ada pengemis, saat bersedekah juga menyatakan perlunya selalu bersyukur akan rizki Allah, karena Allah masih memberi kelebihan kepadanya dibandingkan orang lain. Muthia sendiri bersyukur ayahnya memasukkan ke pesantren tahfidz hingga ia kini hafal 20 juz Alquran.

H Salim, pemilik perusahaan juga senang dengan karyawan barunya ini. Ia sangat memperhatikan dan menyayangi putranya Muhammad yang selalu diajak salat bersama di mushola tokonya. Ternyata Muhammad yang selalu diantarkan ke sekolah TK-nya ini yang membersamai akhir hayat Letkol Purn yang baik tersebut. Melihat orang tua di sebelahnya ditusuk bertubi-tubi hingga bersimbah darah Ia tidak kuat sehingga harus lari setelah membuka pintu mobil.

Sungguh sadis perbuatan Henry alias Aseng ini karenanya perlu diketahui motif sebenarnya apa benar sekedar parkir saja. Kepolisian harus terbuka dan tidak boleh menutup atau melindungi seseorang dalam kasus ini. Saat di Polsek Lembang, terasa ada rekayasa.

Publik melihat ada 'perlindungan' baik kepada Henry Hernando maupun ayahnya Sutikno. Bahkan terkesan keterlibatan Sutikno cenderung diabaikan atau disembunyikan.

Orang baik Letkol Purn H Muhammad Mubin telah tiada, dibunuh secara keji oleh pengusaha arogan penjual pupuk di Lembang Bandung. Bermotif misterius apakah kebencian, ketakutan, atau lainnya.

Peristiwa luar biasa yang tentu tidak bisa ditangani sekedarnya. Buka CCTV dengan seterang-tetangnya sebab rekaman dan penglihatan Ilahi tidak bisa dibohongi oleh siapapun, termasuk polisi.


M. Rizal Fadillah
Pemerhati Politik dan Kebangsaan