Jumat,  23 February 2024

Singapura Punya Presiden Baru, Tharman Bagusnya Jadi Perdana Menteri

RN/NS
Singapura Punya Presiden Baru, Tharman Bagusnya Jadi Perdana Menteri
Tharman Shanmugaratnam

RN - Warga Singapura telah memilih Tharman Shanmugaratnam sebagai presiden. Mantan menteri utama tersebut meraih rekor 70,4% suara.

Jumat (1/9), Tharman mengalahkan dua kandidat lainnya dalam pemilihan presiden pertama di negara itu dalam lebih dari satu dekade.

Tharman selalu menjadi yang terdepan. Berbudi bahasa, pandai bicara dan cerdas, ia sangat dihormati oleh warga Singapura dan secara konsisten dalam jajak pendapat sebagai salah satu politisi paling populer di pulau itu.

BERITA TERKAIT :
Menang Presiden Tapi Gerindra Anjllok, Bisa Dikerjai Di Gedung DPR
Jokowi: Saya Ga Masalah, Cucu Protes Wajah Mbah Kok Jelek Banget

Itulah sebabnya, ketika Tharman mengumumkan beberapa bulan lalu bahwa ia mundur dari Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa untuk mencalonkan diri sebagai presiden, banyak warga Singapura yang bingung dengan apa yang mereka anggap menyia-nyiakan potensinya.

Dikutip BBC, peran presiden sebagian besar bersifat seremonial dan hanya mempunyai sedikit kekuasaan, selain memberikan pendapat mengenai penggunaan cadangan keuangan Singapura yang cukup besar.

Pemerintah, yang mempunyai kekuasaan untuk memecat presiden, sudah menegaskan bahwa presiden tidak bisa berbicara terlalu bebas dan menyamakan peran tersebut dengan Raja Inggris.

Ini adalah peran figuran yang dianggap cocok untuk ditempati oleh orang yang menyenangkan dan tidak kontroversial, seperti yang terjadi pada presiden-presiden sebelumnya. Tapi Tuan Thaman lebih dari itu.

Selain membantu memimpin kepemimpinan politik Singapura sebagai menteri keuangan dan wakil perdana menteri, mantan ekonom ini juga pernah menduduki posisi dewan tinggi di lembaga-lembaga global seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Dana Moneter Internasional (IMF). 

Pada satu titik, dia bahkan diperkirakan akan memimpin IMF. Beberapa warga Singapura berpikir bahwa jika ia meninggalkan PAP, ia akan terus mengukir prestasi di kancah internasional.

Bahkan lebih berharap dia bisa menjadi perdana menteri. Sebuah survei beberapa tahun lalu menunjukkan dia dalam jajak pendapat sebagai pilihan pertama untuk menjadi PM setelah petahana Lee Hsien Loong mundur. Dalam pemilihan umum, daerah pemilihan Tharman sering kali mendapat skor tertinggi setelah daerah pemilihan Lee.

Sebagian dari popularitas ini berasal dari fakta bahwa sebagai wakil yang sudah lama menjabat, reputasi Tharman terlindungi dari kritik publik yang harus ditanggung oleh Lee.

Namun pria berusia 66 tahun ini juga memiliki citra yang sopan, dan menahan diri untuk tidak melakukan serangan pribadi seperti politisi lainnya. Hal ini berjalan baik bagi para pemilih yang menyukai pemimpinnya yang sopan dan negarawan.

Banyak yang merasa bahwa ia memiliki kemampuan dan status untuk menjadi makhluk yang hampir seperti mitos – perdana menteri non-Tionghoa pertama di Singapura – dan mendobrak langit-langit kaca yang telah lama ditegaskan oleh pemerintah sebagai hal yang nyata.

Terkenal dengan realpolitik rasialnya, para pemimpin PAP sering menegaskan kembali bahwa Singapura, negara mayoritas Tionghoa, tidak siap menerima PM minoritas.

Tharman tetap bungkam mengenai topik ini sampai minggu lalu ketika dia mengatakan dia merasa Singapura sudah siap, sehingga memperparah kekecewaan di antara para pendukungnya.