Sabtu,  13 July 2024

Tutup 5 Pabrik, Waspada PHK Besar Di PT Kimia Farma Tbk

RN/NS
Tutup 5 Pabrik, Waspada PHK Besar Di PT Kimia Farma Tbk

RN - Rencana penutupan pabrik oleh PT Kimia Farma Tbk disorot. Anggota Komisi VI DPR Fraksi Partai Gerindra M Husni memprotes. 

Kata dia, proses membuat pabrik sangat sulit tapi malah akan ditinggalkan begitu saja.

"Ini Kimia Farma mempunyai 10 pabrik mau ditutup 5. Hebat ini Pak, bangun pabrik itu setengah mati. Tapi kalau meninggalkannya, seperti tekan tombol saja," katanya dalam RDP di Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (19/6/2024).

BERITA TERKAIT :
Permendag Impor, Hasilnya PHK Di Mana-Mana, Jumlah Orang Miskin Bisa Bengkak

Pernyataan itu lantas ditanggapi Direktur Utama PT Kimia Farma Tbk David Utama. Ia menjelaskan pihaknya memang akan melakukan rasionalisasi pabrik yang menyesuaikan dengan keadaan.

Saat dikonfirmasi apakah Kimia Farma akan melakukan divestasi atau menjual pabriknya, ia menyebut perlu proses lanjutan. Kalau pun ada karyawan yang terdampak ia berjanji bakal menyelesaikan sesuai aturan yang berlaku.

"(Karyawan) akan kita jalankan secara peraturan kalau ada dampaknya kan. Pasti kita jalankan dengan adil sesuai peraturan yang ada," terang David.

Ia menyebut rasionalisasi ini tidak akan dilakukan tahun ini, mengingat perizinannya butuh waktu hingga dua tahun. David sebelumnya mengungkap Kimia Farma menghadapi tantangan dari sisi manufakturnya.

Sejak pertama kali didirikan, kata dia, Kimia Farma tidak pernah melebihi angka 40% dalam hal utilisasi.

"Sebenarnya semenjak Kimia Farma Tbk dibentuk, utilisasi pabrik yang terpakai itu tidak pernah melebihi angka 40%. Jadi waktu tadi ditanya, enak banget bikin pabrik tapi sekarang tanggung jawabnya seperti apa," bebernya.

"Jadi hari ini kalau tidak mengambil keputusan untuk melakukan rasionalisasi pabrik, tanggung jawab kami tambah berat kerena membiarkan ini jadi masalah ke depannya," pungkasnya.