Minggu,  02 October 2022

Nilai Pancasila Sudah Dipraktikkan Jauh Sebelum Indonesia Merdeka

Tori
Nilai Pancasila Sudah Dipraktikkan Jauh Sebelum Indonesia Merdeka
Sosialisasi 4 Pilar MPR RI di Padang, Sumatera Barat, Selasa (31/5/2022)/dok Fahira Idris

RN - Keunggulan Pancasila dari ideologi lainnya adalah nilai-nilainya digali dari pandangan, sikap dan prilaku masyarakat nusantara jauh sebelumnya Indonesia merdeka. 

Karena sudah menjadi nilai dan praktik hidup keseharian, dengan segala tantangannya, Pancasila akan mampu terus bersemai di negeri ini.

Anggota DPD RI Fahira Idris mengungkapkan, jauh sebelum Indonesia merdeka, nilai-nilai Pancasila sudah bersemai di hati dan tindakan masyarakat di berbagai daerah di nusantara. Bahkan hingga saat ini terus dipegang dan dipraktikkan secara utuh. Salah satunya oleh masyarakat di Sumatera Barat (Sumbar) yang filosofi hidupnya sangat lekat dengan kelima sila Pancasila.

BERITA TERKAIT :
Senator: Jerat Semua Pelaku Kekerasan Seksual dengan Pidana Maksimal!
Corona Ngegas Lagi, Sedapat Mungkin Tetap Pakai Masker

“Sebelum bangsa ini merdeka, nilai Pancasila sudah ada di alam pikiran dan tindakan masyarakat Sumbar yang terus menguat hingga kini," ujar Fahira Idris di sela-sela Sosialisasi 4 Pilar MPR RI di Padang, Sumatera Barat, kemarin.

Menurut Fahira, besarnya peran tokoh-tokoh asal Sumbar, sebut saja Mohammad Hatta, Soetan Sjahrir, Mohammad Yamin, Haji Agoes Salim, dan Sjafroeddin Prawiranegara memperjuangkan kemerdekaan dan membentuk republik yang berdasarkan Pancasila ini menjadi memori besar yang tertanam kuat di benak warga Sumbar dan tidak luntur sampai detik ini.

"Praktik sila Ketuhanan yang Maha Esa begitu nyata di Sumbar. Orang Minangkabau sudah terkenal dengan religiusitasnya. Filosofinya adat bersendikan syariah, dan syariah bersendikan kitabullah adalah nafas dari sila Ketuhanan yang Maha Esa," terangnya. 

Warga Sumbar juga senantiasa hidup dengan semangat keadilan lewat filosofi “berat sama dipikul, ringan sama dijinjing” yang merupakan implementasi nyata dari sila kedua Pancasila. Selain itu, sudah menjadi kebiasaan bahwa jika ada bencana besar menghampiri negeri ini, warga Sumbar selalu menyumbangkan berton-ton rendang ke daerah bencana.

Implementasi Persatuan Indonesia, lanjut Fahira juga nyata di Sumatera Barat. Semua pendatang diterima dan diperlakukan dengan baik apapun sukunya, agamanya atau rasnya. Di sisi lain orang minang yang terkenal sebagai perantau selalu membaur karena berpegang pada prinsip “di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung".  

"Soal musyawarah dan mufakat juga sudah menjadi praktik hidup masyarakat Sumbar sejak dulu yang terkenal dengan filosofi demokrasi "bulek aia dek pambuluah, bulek kato dek mupakaik" (bulat air karena pembuluh, bulat kata karena mufakat)," paparnya.

Sementara untuk sila keadilan sosial juga turun temurun dipraktikkan lewat filosofi “mandapek samo balabo, kahilangan samo marugi, maukua samo panjang, mambilai samo laweh, baragiah samo banyak, manimbang samo barek” (mendapat sama berlaba, kehilangan sama merugi, mengukur sama panjang, menyambung sama lebar, berbagi sama banyak, menimbang sama berat).

“Sejatinya nilai-nilai Pancasila sudah menyediakan konsep, prinsip dan nilai yang merupakan faktor endogen suku-suku bangsa yang ada di Indonesia dalam membentuk karakternya. Selama kita konsisten, maka bangsa ini akan bisa menghadapi berbagai tantangan zaman,” pungkas Fahira Idris yang berdarah Minangkabau in