Minggu,  19 May 2024

ASN DKI Banyak Yang Bolos, Tukinnya Bakal Kena Stop 

RN/NS
ASN DKI Banyak Yang Bolos, Tukinnya Bakal Kena Stop 
Heru Budi Hartono saat halal bi halal di Balai Kota.

RN - ASN DKI Jakarta banyak yang bolos alias belum masuk. Nah bagi yang belum masuk akan kena stop. 

Pj Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono berjanji akan menyetop tunjungan kinerja alias tukin kepada ASN yang tidak masuk pada tanggal 16 April 2024. HBH sapaan akrabnya adanya larangan ASN DKI untuk bekerja dari rumah atau work from home (WFH) usai libur panjang Lebaran 2024.

"Pemprov DKI tidak ada WFH, semua harus masuk karena kan sudah 10 hari ini (libur)," kata Heru Budi di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Selasa (16/4/2024).

BERITA TERKAIT :
Diserang Ahok Gak Ngaruh, Jakarta Makin Ketat, Satu Rumah Maksimal Tiga KK 
Pj Gubernur Jakarta Vs Ahok, Bikin Gaduh Pencabutan NIK  

Heru mewanti-wanti agar pegawai Pemprov DKI tak mengambil cuti tambahan. Dia mengingatkan ancaman sanksi bagi pegawai yang kedapatan bolos pada hari pertama kerja selepas libur.

"Tidak ada, masuk dan nggak ada cuti tambahan," jelasnya.

"Ya sanksi dong, orang lain sudah kerja. Saya saja, kami sudah kerja semua, kepala dinas. Sanksi yang harus tegas," sambungnya.

Sanksi itu berupa teguran lisan hingga teguran tertulis. Selain itu, Heru mengancam akan memotong tunjangan kinerja (tukin) pegawai Pemprov yang kedapatan bolos di hari pertama masuk kerja.

"Ada teguran lisan, teguran tertulis, yang jelas nanti ada masukkan nih kepotong dengan tunjangan kinerja," kata Heru.

Dia juga meminta agar para kepala SKPD mengecek kehadiran pegawainya masing-masing. Sekali lagi, ia melarang pegawai WFH.

"Saya minta BKD kan di wilayah ada, para wali kota, BKD, kadis tadi kumpul, itu mengecek stafnya masing masing. Sekali lagi nggak ada jajaran DKI (yang) WFH," tegasnya.

Sementara itu, Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) DKI Jakarta Maria Qibtya mengatakan pihaknya hanya menerapkan work from home (WFH) terhadap pegawai dengan kondisi tertentu. Ia mencontohkan, ketika ada ASN yang harus menemani anaknya yang sakit atau ada ASN yang harus menerima pengobatan di tempat yang jauh.

"Jika ada case, kemarin koordinasi ke kami, anaknya masuk RS. Sehingga yang bersangkutan harus nemenin anaknya. Dia boleh WFH. Ada lagi yang bersangkut sakit sehingga harus berobat di tempat tertentu. Yang seperti itu kita beri WFH," kata Maria.

Sejauh ini, pihaknya masih merekap data kehadiran pegawai di lingkungan Provinsi DKI Jakarta. Nantinya, para pegawai diminta mengisi absensi sebanyak dua kali, saat jam kedatangan dan jam kepulangan.

"Kami tarik data dulu ya untuk memastikan SKPD mana saja yang pegawainya tidak hadir pada hari pertama masuk kerja," imbuhnya.