Sabtu,  22 June 2024

Pernyataan Megawati Soal Ketum PDIP, Puan: Insya Allah 

RN/NS
Pernyataan Megawati Soal Ketum PDIP, Puan: Insya Allah 
Puan Maharani.

RN - Saiapa sosok yang bakal memimpin PDIP sudah mulai dilempar. Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri sudah melempar sinyal soal penggantinya. 

Nama Ketua DPR RI sekaligus Ketua DPP PDIP Puan Maharani disebut-sebut akan menggantikan ibundanya untuk memimpin Banteng. 

"Berdoa saja, insyaallah," kata Puan singkat saat ditemui pada hari kedua Rakernas V PDIP di Beach City International Stadium Ancol,  Jakarta, Sabtu (25/5/2024).

BERITA TERKAIT :
Suami BCL Bakal Digarap Polisi Lagi, Kasus Duit Rp 6,9 Miliar 
Megawati Dilarang Pensiun, Disuruh Jadi Ketum Lagi Sampai 2030

Sementara itu, Ketua DPP PDIP Said Abdullah mengatakan internal PDIP menganggap ucapan Megawati yang meminta bertukar posisi ketua umum dengan Puan Maharani hanyalah sebuah candaan. 

"Ya kalau celetukan-celetukan seperti itu dianggap sinyal, bagi internal kami itu bukan sinyal. Ibu Ketua Umum (Megawati) itu suka bercanda," kata Said saat ditemui di arena rakernas.

Menurut Said, ucapan Megawati hanya lepasan gurauan yang tidak bisa diartikan secara gamblang bahwa Puan akan menggantikan Megawati dari posisi tertinggi di PDIP. Ia menegaskan, bahwa pergantian ketua umum selalu dilakukan dalam kongres partai dan kongres PDIP rencananya baru digelar pada April 2025.

"Bahwa Ibu Ketua Umum dalam pembukaan kemarin bilang, 'Mbak Puan jadi ketua umum, gantian Ibu Ketua Umum yang ke luar negeri', itu kan lepasan-lepasan dari Bu Ketua Umum. Tidak bisa kita tangkap langsung bahwa nanti penggantinya Puan. Itu bukan sikap ketua umum karena biasanya setiap hal-hal strategis menyangkut internal partai, Ibu Ketua Umum meletakkannya dalam forum kongres partai," katanya.

Sebelumnya, saat menyampaikan pidato politik dalam pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) V PDIP, Jumat (24/5/2024), Megawati berkelakar yang bernada menggoda Puan untuk saling berganti posisi. Megawati ingin Puan menggantikan posisinya sebagai Ketua Umum PDIP, sementara dirinya menggantikan Puan sebagai Ketua DPR RI.

"Jadi, saya, kalau beliau pamit, kemarin itu ikut di Bali, lalu kapan itu ke Meksiko. Lalu saya bilang, "gantianlah sama saya. Saya deh yang jadi ketua DPR, kamu yang jadi ketua umum.' He-he-he," ucap Megawati sembari tertawa.

"Loh enak-enak saja, masak saya yang disuruh nongkrong di sini. Terus keadaannya gonjang-ganjing enggak jelas. He-he-he,” sambung Megawati.