Senin,  22 July 2024

Suhu Politik Jakarta Lagi Mendidih, Pabrik Uang Palsu 22 Miliar Dibongkar 

RN/NS
Suhu Politik Jakarta Lagi Mendidih, Pabrik Uang Palsu 22 Miliar Dibongkar 
Uang palsu siap edar diamankan polisi.

RN - Suhu politik di Jakarta menjelang pilkada lagi mendidih. Utak-atik partai siapa yang layak menduduki kursi Gubernur Jakarta kian panas. 

Sementara Polda Metro Jaya berhasil membongkar pabrik uang palsu alias upal di Jakarta Barat. Polisi menyatakan bahwa uang palsu senilai Rp 22 miliar yang dicetak di sebuah kantor akuntan di kawasan Srengseng, Kembangan, Jakarta Barat, belum sempat diedarkan ke masyarakat.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Polisi Ade Ary Syam Indradi menyatakan, saat ini polisi masih mendalami peredaran uang palsu tersebut apakah bakal disebarkan ke Jakarta atau di luar daerah.

BERITA TERKAIT :
Duit Palsu 22 Miliar Di Kantor Akuntan Publik Masih Dikembangkan Polisi 
Kabar Duka, Ratusan Jamaah Haji Indonesia Wafat Akibat Panas Ekstrem

"Ini masih dilakukan pendalaman. Yang jelas dari para tersangka diamankan barang bukti yang tadi ya uang Rp 22 miliar, uang palsu pecahan Rp 100 ribu," katanya.

Ade Ary juga mengatakan terdapat tiga tersangka yang ditangkap terkait uang palsu miliaran rupiah ini, yakni M, YA dan FF.

"Mereka ditangkap di Jalan Srengseng Raya Nomor 3 RT 1/RW 8, Srengseng, Kembangan,  Jakarta Barat. Ketiganya ditangkap pada 15 Juni 2024. Adapun uang palsu ini rencananya mau disebar untuk Idul Adha," katanya.

"Selain uang palsu miliaran rupiah, polisi menyita satu mesin penghitung, satu mesin pemotong uang dan satu mesin GTO atau mesin percetakan. Kemudian ada beberapa tinta percetakan warna-warni," katanya.