Sabtu,  17 April 2021

AS Sudah 'Murka'

Joe Biden Murka, Harta Kekayaan Pelaku Kudeta Myanmar Dibekukan  

NS/RN/NET
Joe Biden Murka, Harta Kekayaan Pelaku Kudeta Myanmar Dibekukan  

RN - Presiden Amerika Serikat, Joe Biden kembali memberikan warning. Para pelaku kudeta di Myanmar bakal dibekukan aset, harta dan duitnya. 

Tidakan tegas, Joe Biden dengan memberikan sanksi kepada militer Myanmar termasuk membekukan aset yang berbasis di AS.

"Hari ini saya kembali menyerukan kepada militer Burma (Myanmar) untuk segera membebaskan para pemimpin politik demokratis dan aktivis yang mereka tangkap termasuk Aung San Suu Kyi dan juga Presiden Win Myint," kata Biden dilansir AFP, Kamis (10/2/2021).

BERITA TERKAIT :
Dihujat Dan Diprotes Banyak Negara, Junta Militer Myanmar Tak Gentar
Ikut Aksi Demo Tolak Kudeta, 120 Artis Myanmar Diburu Junta Militer 

"Militer harus melepaskan kekuasaan," imbuhnya.

Biden mengatakan bahwa pemerintah AS akan memutus akses para jenderal terdapat aset sebesar USD 1 M yang ada di Amerika Serikat dan akan segera menyampaikan sanksi baru.

"Saya telah menyetujui perintah eksekutif terbaru yang memungkinkan kami untuk segera memberikan sanksi kepada para pemimpin militer yang melakukan kudeta, kepentingan bisnis mereka serta keluarga mereka," kata Biden.

Biden menegaskan bahwa Amerika Serikat tidak akan menahan bantuan yang ditujukan kepada masyarakat sipil atau kelompok kemanusiaan. Sanksi AS melarang bantuan kepada pemerintah yang mengambil alih kekuasaan melalui kudeta, meskipun hampir semua bantuan pendanaan AS ke Myanmar disalurkan kepada lembaga non-pemerintah.

Para Jenderal tertinggi termasuk panglima militer yang memimpin kudeta, Ming Aung Hlaing sudah dikenakan sanksi larangan perjalanan dan keuangan ke AS.