Minggu,  24 October 2021

Malu Dibekuk Tim Kemarin Sore, MU Diminta Depak Solskjaer

ERY
Malu Dibekuk Tim Kemarin Sore, MU Diminta Depak Solskjaer
Ole Gunnar Solskjaer - Net

RN – Kalah dari klub tak ternama macam Young Boys, membuat kredibilitas Manchester United sebagai klub top Eropa dipertanyakan. Guna mengembalikan trahnya sebagai klub papan atas Benua Biru, MU diminta segera pecat Ole Gunnar Solskjaer.

Narasi pemecatan Solskjaer ini sebenarnya bukanlah barang baru. Pada musim lalu, tagar #OleOut sudah ramai diperbincangkan di media sosial. Namun, tagar tersebut hilang seiring dengan membaiknya performa MU.

Suara-suara sumbang yang meminta Solskjaer cabut dari Old Trafford juga tidak kedengaran di musim ini sampai laga melawan Young Boys. Kedua tim bertatap muka pada matchday pertama fase grup Liga Champions.

BERITA TERKAIT :
Enam Kader Terbaik Cabang Jakarta Memperebutkan Ketua KAHMI Jaya
Anies Harapkan KAHMI Jaya Jaga Persatuan Dan Kesetaraan Di Jakarta

Pertandingan yang digelar di Stade de Suisse, Rabu (15/9) dinihari WIB tersebut berlangsung sengit. Pada akhirnya, Manchester United dipaksa bertekuk lutut oleh Young Boys selaku tuan rumah dengan skor tipis 2-1.

Sebenarnya ada banyak faktor yang menyebabkan the Red Devils kalah pada laga tersebut. Seperti kartu merah yang diterima Aaron Wan-Bissaka pada babak pertama dan blunder fatal dari Jesse Lingard di menit-menit akhir.

Namun publik mengarahkan kekesalannya kepada Ole Gunnar Solskjaer. Mereka meyakin keputusan Solskjaer bermain bertahan dan menarik keluar Cristiano Ronaldo jadi penyebab kekalahan The Red Devils.

Mantan pemain Chelsea yang kini bekerja sebagai pandit, Jason Cundy, berada di jajaran pendukung pemecatan Solskjaer. Menurutnya, kursi kepelatihan the Red Devils lebih pantas diduduki oleh sosok yang lebih baik.

"Anda tahu apa yang akan datang, bukan? Ada Antonio Conte di luar sana...," ungkap Cundy kepada talkSPORT, baru-baru ini.

Dari segi prestasi dan pengalaman, Solskjaer memang tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Conte yang sudah menjuarai banyak kompetisi. Termasuk Serie A yang dimenangkan bersama Inter Milan musim lalu. "Siapa pelatih yang lebih baik? Akan ada babak dalam musim ini di mana mereka akan berkata, 'Andai saya melakukan itu lebih cepat'," sambung Cundy.